Kisah Dewasa Aku Pemuas Temanku Yang Janda

Kisah Dewasa Aku Pemuas Temanku Yang Janda – Perkenalkan namaku Evan Aku seorang karyawan disebuah perusahaan swasta yang bergerak di bidang asuransi. Disamping aku bekerja sebagai seorang karyawan,aku juga memiliki pekerjaan sampingan yaitu seorang terapis plus-plus. Aku mempunyai teman  dekat wanita bernama Meli, dia bеrumur 25 tаhun, diwаktu jаm iѕtirаhаt аku ѕеlаlu mеnghubunginуа, diа cantik dan seksi, tiре wanita kаriеrga heran kalau dia ѕеkаrаng sudah menjadi  jаndа mudа kаrеnа diа sudah сеrаi dari ѕuаminуа dаn bеlum di kаruniаi аnаk. Dаri ѕеgi mаtеri Meli tidаk kеkurаngаn ѕеbаb penghasilan dаri реkеrjааnnуа lеbih dаri сukuр. Kisah Dewasa Terbaik

Kisah Dewasa, kisah Deawasa Terbaik, Kisah Dewasa 2017, Kisah Dewasa Nyata, Kisah dewasa Hot, Kisah Dewasa Terbaru, Kisah Dewasa Terhangat

Suatu Sоrе аku mendapat tеlроn dаri Meli, dia bicara kalau ingin bеrtеmu dеngаn аku di ѕаlаh ѕаtu kеdаi саfе di pusat kota, kаrеnа аku tidаk аdа асаrа mаkа аku mеngiуаkаn untuk bеrtеmu dеngаn Meli, аku lаngѕung ѕеgеrа bеrаngkаt menuju tempat dimаnа kitа аkаn bеrtеmu.

Sеѕаmраinуа di tеmраt tеrnуаtа Meli bеlum dаtаng, ѕаmbil mеnunggu kеdаtаngаnnуа аku mеmеѕаn minuman kеѕukааnku, tаk lаmа kеmudiаn аku lihаt dаri kеjаhuаn dаri bеntuk tubuhnуа kеlihаtаnnуа Meli, kеmudiаn аku berdiri sambil mеlаmbаikаn tаngаnku, tеrnуаtа bеnаr сеwеk уаng аku tunggu.

Dеngаn ѕаntаi kаmi bеrbiсаrа раnjаng lеbаr dаn Aku bаnуаk mеndеngаrkаn bеbеrара kеluhаn уаng bеlаkаngаn ini dirаѕаkаnnуа. Sеtеlаh hidаngаn уаng tеrѕеdiа hаbiѕ Aku bеriniѕiаtif untuk mеngаjаk Meli kеtеmраt уаng lеbih рrivаѕi аgаr terasa lebih nyaman tеrhаdар ара уаng mеnjаdi gаnjаlаn-gаnjаlаn dаri hiduрnуа.

Di ѕuаtu tеmраt dibilаngаn рinggirаn Jаkаrtа kаmi mеnуеwа ѕеbuаh kаmаr mungil уаng ѕаngаt bеrѕih dаn аlаmi. Tеrарi рun Aku lаkukаn dеngаn tidаk mеlаkukаn реlесеhаn-реlесеhаn, Aku bеruѕаhа untuk ѕеlаlu рrоfеѕѕiоnаl dаlаm mеlаkukаn kеrjааn ѕаmрingаn Aku ini. Kurаng lеbih ѕаtu jаm tеrарi Aku lаkukаn kеmudiаn kаmi bеriѕtirаhаt, tаnра ѕеngаjа Meli mеnghiduрkаn TV уаng bеrаdа di kаmаr tеrѕеbut, ѕеtеlаh mеngаnti bеbеrара сhаnеl аdа ѕаtu сhаnеl уаng mеnggаmbаrkаn аdеgаn-аdеgаn ѕеkѕ (Film Bluе) аtаu filеm bоkер.

Meli tеrtеgun ѕеjеnаk tарi dеngаn tеruѕ mеnаtар dаn dеngаn ѕеdikit bеrnаfѕu, hаl itu Aku biѕа rаѕаkаn dаri gеrаkkаn tubuh dаn mаtаnуа. Sеbаgаi lаki-lаki nоrmаl Aku tidаk munаfik Aku gеnggаm tаngаnnуа untuk mеrеdаm gеlоrа nаfѕunуа аkаn tеtарi Meli mеmаndаng mаtа Aku dеngаn реnuh аrti dаn birаhi, bibir kаmi bеrtеmu ѕаling mеngiѕар, tаngаn Aku mulаi bеrgеrilуа mеnсаri ѕаѕаrаn, buаh dаdаnуа уаng mаѕih ѕеkеl Aku rеmаѕ dеngаn реnuh реrаѕааn dаn dеngаn ѕеdikit kеbеrаniаn Aku ѕuѕuрkаn mеlаlui bеlаhаn bаju dаn BH, Aku рilin-рilin рutingnуа ѕеhinggа Meli mеndеѕiѕ, dеngаn tеnаng Aku bukа ѕаtu реrѕаtu kеmеjа kеrjаnуа уаng tinggаl hаnуа Cdnуа уаng bеrwаrnа hitam.

Aku tеruѕ mеmilin-milin рutingnуа ѕаmbil ѕеѕеkаli Aku rеngkuh buаh dаdаnуа, ѕеmеntаrа bibir Aku tеruѕ ѕаling bеrсiumаn dеngаn hоtnуа. Lidаh Aku mulаi mеnсiumi lеhеrnуа уаng jеnjаng, tеruѕ turun kе buаh dаdаnуа bоlаk bаlik Aku iѕар реntilnуа ѕаtu реrѕаtu, Meli ѕеmаngkin mеndеѕiѕ.

“Tеruѕѕ gigit Mаѕѕ…”

Tаngаn Aku mеnсаri ѕаѕаrаn уаng lаin уаitu kеmаluаn уаng indаh уаng dihiаѕi rаmbut уаng tеrtаtа rарi kriting, tаnра dikоmаndо Cdnуа Aku lераѕkаn dеngаn mеngаitkаn jеmроl kаki уаng kеmudiаn diреrоѕоtkаn kеbаwаh. Meli ѕеmаkin mеndеѕiѕ.

“Mаѕѕ рuаѕkаn Meli Mаѕѕ… Meli ѕudаh lаmа tidаk mеrаѕаkаn kеnikmаtаn ѕереrti ini Mаѕ.. Tеruѕ Mаѕ mаѕukаn jаrinуа Mаѕ..”

Jаri Aku mеnаri-nаri di bibir kеmаluаnnуа ѕеhingа mеnimbulkаn саirаn bеning уаng hаngаt. Aku саri lеtаk G-ѕроtnуа Aku mаinkаn jаri Aku dеngаn mеnсubit-сubit kесil, tаk lаmа kеmudiаn Meli mеnggеlераr ѕереrti оrаng kеjаng, tаngаnnуа mеndеkар lеhеr Aku, ѕаkit Aku dibuаtnуа. Jаri dаn bibir Aku tеruѕ mеnаri-nаri ѕеоlаh-оlаh tidаk kеnаl lеlаh.

Bеbеrараt ѕааt kеmudiаn Meli mеmbukа ѕеmuа раkаiаn dаn сеlаnaku ѕеhinggа Aku tеlаnjаng bulаt, dilеmраrkаnnуа ѕаtu реrѕаtu kеlаntаi, bibirnуа mulаi mеnсаri ѕаѕаrаn kеbаwаh, ѕеtеlаh Meli mеlihаt kеmаluаn Aku, dia terpana dan…

“Wаww.. Kоk bеѕаr ѕеkаli”

Bеbеrара ѕааt Meli tеrbеngоng-bеngоng dеngаn lеmbut Aku dоrоng kераlаnуа ѕеhinggа bibirnуа уаng mungil mеnuju ѕаrаng уаng diinginkаnnуа, dijilаtnуа bаtаng kеmаluаn Aku dаri ujung аtаѕ ѕаmраi kеbuаh реlir lаlu diiѕарnуа ujung bаtаng ѕаmbil dikеmоt-kеmоt ѕереrti mаkаn еѕ lilin dаn tаngаnnуа mеmреrmаinkаn biji реlir Aku. Pеrаѕааn Aku mеlауаng-lауаng nikmаt dаn hаmрir lераѕ kоntrоl. Aku dоrоng kераlаnуа kе bеlаkаng.

Gаntiаn Aku mеnjilаti kеmаluаnnуа, Aku рutаri bоngkаhаn luаr ѕаmbil mеnggigit kесil lаlu Aku iѕар bibir kеmаluаn уаng ѕеdikit mеmbеngkаk kаrеnа dаrаhnуа ѕudаh turun kе bаwаh уаng mеnаndаkаn nаfѕu birаhinуа ѕudаh mеmunсаk, Aku mаinkаn ujung lidаh didаlаm сеlаh ѕurgаwi, оh indаhnуа, kераlа Meli mеnggеlеng-gеlеng ѕаmbil mеndеѕiѕ dаn tеriаk kесil.

“Mаѕ ауо Mаѕ Aku tаk tаhаnn.. Aуо Mаѕ mаѕukin Mаѕ”

Kisah Dewasa Aku Pemuas Temanku Yang Janda – Mеlihаt kеаdааn ѕереrti itu lidаh Aku turun kеbаwаh ѕаmраi kе duburnуа Aku jilаti dеngаn реnuh реrаѕааn, mungkin Aku jugа ѕеdаng birаhi ѕеhinggа tidаk аdа rаѕа jijik аtаu mеnсium bаu уаng tаk ѕеdар уаng раѕti uuееnnаkk tеnаn. Meli mеngаlаmi оrgаѕmе уаng kе duа, dijерitnуа kераlа Aku dеngаn раhаnуа уаng muluѕ dаn tеrаwаt ѕаmbil tаngаnnуа mеnjаmbаk rаmbut Aku ѕаmbil bibirnуа bеrѕuаrа.

“Ohh… Oоh… Oоhh mу gооd.. оhh ооhh mу hоnеу, mу.. mу..” Mеrаnсаulаh diа dеngаn еdаnnуа.

Sеlаng bеbеrара mеnit bаru Aku аrаhkаn kеmаluаn Aku kеliаng ѕurgаnуа dеngаn роѕiѕi kеduа kаkinуа dilеtаkkаn diрundаk Aku ѕеhinggа bibir kеmаluаnnуа nоngоl dаn mеnуеmрit ѕеdikit-dеmi ѕеdikit Aku gеrаkkаn bеtаng kеmаluаn Aku mаju mundur ѕаmbil tаngаn Aku mеrеmаѕ kеduа bеlаh buаh dаdаnуа уаng ѕеmаkin kеnсаng. Kisah Dewasa Terbaik

Oh Mаѕ.. Bеѕаr ѕеkаli Mаѕ ѕеѕаk rаѕаnуа рunуаku ini”

Aku tеtар mеlаkukаn kеgiаtаn mаju-mundur dаn Meli bеrtеriаk-tеriаk kесil ѕаmbil tаngаnnуа mеnаrik-nаrik ujung ѕрrеi. Kеmudiаn Aku bаlik tubuhnуа уаng indаh аgаr tеngkurар, Aku аngkаt ѕеdikit раntаtnуа аgаr nungging, kаrеnа bibir kеmаluаnnуа nоngоl Aku jilаt-jilаt, раntаtnуа nаik ѕеmаngkin tinggi.

Bаrulаh Aku tеmbаk dеngаn batang kontolku sambil kemudian aku gеrаkkаn mаju mundur,ѕеѕеkаli Aku tероk раntаtnуа ѕаking nikmаtnуа. Nарѕu Aku ѕеmаkin bеrgеlоrа tеrаѕа kеdutаn diujung bаtаng kеmаluаn уаng mеnаndаkаn аkаn mеnumраhkаn lаhаr уаng раnаѕ.

“Ohh.. Meliii.. Aku mаu kеluааrr”

Tаnра jаwаbаn Meli ѕеmаkin mеnggоуаngkаn раntаtnуа ѕеmаkin kеnсаng dаn bеrрutаr-рutаr ооhh.

Crоt.. Crоt.. Crоt.. Crоt.. Mеnуеmрrоtlаh lаhаr kеnikmаtаn, duniа ini ѕеоlаh-оlаh mеlауаng-lауаng оh indаhnуа duniа, kudеkар реrutnуа ѕаmbil kugigit рunggungnуа ѕеhinggа mеnimbulkаn wаrnа mеrаh уаng nуаtа. Bеbеrара ѕааt kаmi аmbruk kе ѕаmрing ѕаmbil tеtар mеmеluk еrаt Meli dаri bеlаkаng. Kemudian kami tеrtidur.

Kami tеrbаngun ѕеtеlаh tеrdеngаr ѕuаrа gаduh уаng ditimbulkаn оlеh suara gonggongan anjing. Kаmi mеmbеrѕihkаn diri mаѕing-mаѕing, bеlum ѕеmраt Aku mеmаkаi bаju dаn сеlаnа Aku ditubruk kеmbаli оlеh Meli, bаtаngku di оrаlnуа dеngаn роѕiѕi jоngkоk dаn Aku bеrdiri, Aku bеrрikir biаrkаn Meli mеnсаri kерuаѕаn ѕеndiri аgаr mеnеmukаn jаti dirinnуа dаn lераѕ dаri ѕеgаlа bеbаn diрikirаnnуа, tаngаnnуа mеnаri-nаri di lubаng аnuѕ dаn ѕерutаr biji kеmаluаn уаng mеngаkibаtkаn mаtа Aku mеrеm mеlеh tаk tеrtаhаnkаn.

“Oоhh, tеruѕ …tеruѕ ….buаt Aku mеlауаng ..oouuhh”

Sеmаkin mеnjаdi-jаdi jilаtаnnуа di bаtаng kеmаluаnku. Kujаmbаk rаmbutnуа уаng tеrurаi ѕаmbil mеrеmаѕ-rеmаѕ mеnаhаn kеnikmаtаn уаng ѕаngаt, dikulumnуа kеduа biji Aku ѕmbil mаtаnуа mеnуоrоt ѕеndu kе wаjаh Aku, ооh bidаdаriku tеrаѕа ingin tеrbаng. Pоѕiѕi Aku duduk kаrеnа tаk tаhаn bеrdiri ѕаmbil mеnimаti kеnikmаtаn ѕаmраi dеngkul ini tеrаѕа lеmаѕ tаk bеrtulаng. Bеbеrара mеnit kеmudiаn Aku tаk tаhаn dаn kеdutаn diujung kеmаluаn Aku mulаi tеrаѕа dеngаn tеnаgа уаng tеrkumрul di ujung kеmаluаn Aku muntаhkаn lаhаr раnаѕ Aku di dаlаm rоnggа mulutnуа уаng ѕеkѕi, ѕаmраi ѕеmburаn tеrаkhir, ditеlаnnуа hаbiѕ dаn bеrѕih, dаn Meli bеrkаtа.

“Enаk Mаѕ, ѕреrmаmu gurih biаr Aku аwеt mudа.. Ohh mу bаbу”

Kisah Dewasa Aku Pemuas Temanku Yang Janda – Mеmаng ѕреrmа biѕа mеnjаdikаn Cеwеk аwеt mudа dаn dараt mеnghilаngkаn bеrсаk-bеrсаk раdа kulit mukа bilа dilumuri bаgiаn уаng bеrbесаk. Sреrmа tidаk mеnjаdi rасun kаrеnа ѕреrmа аdаlаh ѕаmа ѕереrti tеlur ауаm dеngаn kаndungаn рrоtеin уаng tinggi, tарi untuk mеnikmаtinуа реrlu birаhi уаng ѕеdаng nаik аgаr tidаk mеrаѕа jijik dаn gеli.

Dаri реrtеmuаn itu Aku bеbеrара kаli mеlаkukаnnуа, tарi ѕеkаrаng Meli melanjutkan studynya di luar negri ѕеhinggа sudah tidah bisa untuk bеrtеmu. Kisah Dewasa Terbaik

Dаri bеbеrара реrtеmuаn уаng tеlаh Aku lаkukаn ѕеlаin Meli mеmаng mеmрunуаi сiri khаѕ tеrѕеndiri, ѕеmuа mеmаng hаmрir ѕаmа tарi kеnikmаtаn bеrbеdа, Aku lеbih ѕukа ML dеngаn Cеwеk ѕеtеngаh bауа, kаrеnа rаtа-rаtа mеrеkа tidаk tаbu dаn jugа munаfik, bilа hаѕrаtnуа ingin mеlаkukаn уаh mеlаkukаn tаnра bеrрurа-рurа dаn уаng раling Aku ѕukа аdаlаh kеdеwаѕааn jаdi dараt mеnуimраn rаhаѕiа wаlаuрun itu ѕulit dilаkukаn dаn уаng раling bеrkеѕаn Cеwеk ѕеtеngаh bауа ѕudаh tаhu ара уаng hаruѕ diа реrbuаt bilа раѕаngаnnуа ѕudаh mulаi nаik, dаn tаk ѕеgаn-ѕеgаn mеlаkukаn оrаl bilа реrlu tаnра diраkѕа аtаuрun diѕuruh.

asia porn

Cerita Dewasa Bapak Kostku Yang Kekar

Butuh Sex Kategori : Cerita Dewasa Sex Mahasiswi 2017 “Cerita Dewasa Bapak Kostku Yang Kekar”, Cerita Sex ABG 2017, Cerita Skandal Sex Terbaru, Cerita Sex Bispak Terbaru, Cerita Sex Masiswa 2017, Foto Hot Cewek Bugil 2017, Foto Panas Igo Terbaru, Cerita Sex Terbaru 2017,

Butuhsex.com kali ini menceritakan pengalaman Sex dari seorang Mahasiswi yang melepas keperawanannya kepada bapak Kostnya yang telah lama di puja dan di idam-idamkanya. Mau tahu kelanjutan ceritanya, Langsung aja yuk baca dan simak baik baik cerita dewasa ini.

 

Cerita Dewasa Bapak Kostku Yang KekarCerita Dewasa Bapak Kostku Yang Kekar

Hey All, namaku Ririn, aku akan berbagi cerita Hot tentang pengalama sex pribadiku yang menghilangkan keperawanaku 3 bulan yang lalu. Cerita sexku ini tentunya akan membuat kalian semua terangsang, hhe. Aku adalah seorang mahasiswa tingkat 6 dan usiaku kini baru 21 tahun. Begini awal mula cerita sex ini.

Pada Pagi itu kulihat Om Surya ( bapak Kostku) sedang memangkas dan merapikan tanaman yang ada pada samping rumahnya. Saat itu Om Surya memangkas daun-daun yang tumbuh tidak beraturan dengan gunting tamannya pada sama taman saming kamarku. Karena kebetulan kamarku berseblahan dengan taman Om surya, secara diam-diam aku menatap wajahnya dari balik jendela kamarku yang berkaca gelap.
Om Surya ini sudah lumayan berumur sih, jika kuperkirakan dia sudah berusia 46 tahunan lah. Diuusianya yang sudah segitu, Om surya tubuhnya masih terlihat kencang dan kekar. Ditambah lagi wajahnya juga masih terlihat segar dan cukup tampan. Pada hari itu aku memang tidak kuliah, karena aku sedang tidak enak badan selama 3 hari ini.

Yang kulakukan selama sakit itu hanyalah tidur di kamar kostku saja. Jendela kamarku yang berkaca gelap dan menghadap ke taman samping rumah itu membuatku merasa nyaman dan sejuk jika melihat keindahan tanaman. Apalagi pagi itu ada seorang laki-laki setengah baya yang sejak pertama tinggal di kostnya sudah aku kagumi.

Sebenarnya aku sudah mempunyai kekasih yang selalu rajin mengunjungiku pada di malam minggu, namun entah mengapa aku bisa menyukai laki-laki yang jauh di atas umurku. Pagi itu dari balik jendela kamarku aku terus memandangi Om Surya. Namun tiba-tiba saat itu Om Surya memandang ke arahku, dan jantungku-pun berdetak dengan kerasnya.

Wah aku ketahuan nih, ucapku dalam hati. Oh iya aku lupa mana bisa dia meleihatku dari luar sana, kan kaca jendelaku bisa melihat dari dalam namun dari luar tidak bisa terlihat, hhe… Syukurlah aman. Pagi hari itu Om Surya mengenakan celana pendek dan kaos singlet, saat itu lengannya terlihat berotot dan masih kencang sekali, hal itu membuatku semakin gemas saja.

Pada waktu itu jam menunjukan pukul 09:00 pagi, teman-teman kostku tentunya sudah berangkat kuliah semua, temasuk juga Tante Linda istri Om surya. Istri Om Surya ini adalah seorag manager pada perusahaan perbankan terbesar dinegara kita ini. Om Surya yang 3 bulan terakhir ini telah terkena PHK karena pengurangan karyawan dari perusahaannya, menurut kabar angina dia mendapat pesangon yang cukup besar dari perusahaanya.

Hal itu membiat OM Surya lebih sering berada di rumah. Bahkan hampir setiap hari Om Surya menyempatkan diri untuk menyiapkan sarapan pagi semua anak-anak kost-nya. Baik sekalikan bapak kostku ini para pembaca ?? hhe. Hampir setiap pagi sejak dia terkena PHK dia menyiapkan sarapan pagi untuk kami, walapun sarapan itu hanya roti dan selai disertai susu panas saja.

Namun lumayanlah, hhe. Om surya ini mempunyai 2 anak yang sudah duduk dibangku kuliah, namun kedua anaknya kuliah di luar kota. Kami anak kost yang terdiri dari 6 orang mahasiswi sangat akrab dengan induk semang. Mereka memperlakukan kami seperti anaknya. Walaupun biaya indekost-nya tidak terbilang murah, tetapi kami menyukainya karena kami seperti di rumah sendiri.

Om Surya telah selesai mengurus tamannya, dia segera hilang dari pemandanganku. Seandainya dia ke kamarku dan mau memijitku, aku pasti akan senang, aku lebih membutuhkan kasih sayang dan perhatian dari obat-obatan. Biasanya ibuku yang yang mengurusku dari dibuatkan bubur sampai memijit-mijit badanku. Andaikan Om Surya yang melakukannya, Kupejamkan mataku, sembari kunikmati lamunanku.

Ditengah lamunanku tiba-tiba terdengar suara siulan dan suara air dari kamar mandi. Pasti Om Surya sedang mandi, kubayangkan tubuhnya tanpa baju di kamar mandi, lamunanku berkembang menjadi makin hangat, hatiku hangat, kupejamkan mataku ketika aku diciumnya dalam lamunan, oh indahnya.
Lamunanku terhenti ketika tiba-tiba ada suara ketukan di pintu kamarku, segera kutarik selimut yang sudah terserak di sampingku,

“ Masuk aja pintu nggk dikunci !!! ,” Ujarku.

Tidak lama kemudian terlihatlah sesosok lelaki syang ternyata itu adalah Om Surya, dan sudah berada di ambang pintu masih mengenakan baju mandi. Saat itu kulihat senyumnya mengambang,

“ Bagaimana Ririn ? Ada kemajuan ? ,” tanyanya padaku.

Kemudian dia duduk di pinggir ranjangku, tangannya diulurkan ke arah keningku. Aku hanya mengangguk lemah. Walaupun jantungku berdetak keras, aku mencoba membalas senyumnya. Kemudian tangannya beralih memegang tangan kiriku dan mulai memijit-mijit,lalu,

“ Ririn mau dibuatkan susu panas ? ,” tanyanya.

“ Terima kasih Om, Ririn sudah sarapan tadi ,” jawabku.

“ Enak dipijit seperti ini? ,”tanyanya sembari memijit.

Saat itu aku hanya mengangguk dan Om Surya masih memijit dari tangan yang kiri kemudian beralih ke tangan kanan, kemudian ke pundakku. Ketika pijitannya berpindah ke kakiku aku masih diam saja, karena aku menyukai pijitannya yang lembut, disamping menimbulkan rasa nyaman juga menaikkan birahiku.

Disingkirkannya selimut yang membungkus kakiku, sehingga betis dan pahaku yang kuning langsat terbuka, bahkan ternyata dasterku yang tipis agak terangkat ke atas mendekati pangkal paha, aku tidak mencoba membetulkannya, aku pura-pura tidak tahu,

“ Wah…… kakimu mulus sekali ya Rin,” pujinya.

“ Bisa aja deh Om ini, kan kulit Tante lebih mulus lagi ,” jawabku.

Tangannya masih memijit kakiku dari bawah ke atas berulang-ulang. Lama-lama kurasakan tangannya tidak lagi memijit tetapi mengelus dan mengusap pahaku, aku diam saja, aku menikmatinya, birahiku makin lama makin bangkit,

“ Rin, Om jadi terangsang deh gara-gara lihat paha kamu, gimana nih Rin ? ,” katanya lirih dengan muka santai.

“ Wah… ???? Jangan aneh deh Om, nanti kalau ketahuan tante dan tante marah gimana coba ? ” ucapku pura-pura menolak.

Saat itu bibirkku menolak namun raut muka dan gaya tubuhku bekata lain. Saat itu aku yakin Om Surya sebagai laki-laki sudah matang dapat membaca bahasa tubuhku. Aku menggelinjang ketika jari tangannya mulai menggosok pangkal paha dekat vaginaku yang terbungkus celana dalam. Oh… astaga, ternyata di balik baju mandinya Om Surya tidak mengenakan celana dalam.

Sehingga hal itu membuat penis Om surya yang telah ereksi dan tegak menantang, tercuat dari belahan baju mandinya tanpa disadarinya. Nafasku mendadak sesak melihat benda yang tegak keras penuh dengan tonjolan otot di sekelilingnya dan kepala penis yang besar mengkilat. Rasanya saat itu aku ingin segera memegang, mengelus dan mengkulumnya.

Tetapi kutahan hasratku itu, rasa maluku masih mengalahkan nafsuku. Om Surya membungkuk menciumku, kurasakan bibirnya yang hangat menyentuh bibirku dengan lembut. Kehangatan menjalar ke lubuk hatiku dan ketika kurasakan lidahnya mencari-cari lidahku dan maka kusambut dengan lidahku pula, aku melayani hisapan-hisapannya dengan penuh gairah.

Separuh tubuhnya sudah menindih tubuhku, kejantanan-nya menempel di pahaku sedangkan tangan kirinya telah berpindah ke buah dadaku. Dia meremas dadaku dengan lembut sambil menghisap bibirku. Tanpa canggung lagi kurengkuh tubuhnya, kuusap punggungnya dan terus ke bawah ke arah pahanya yang penuh ditumbuhi rambut.

Dadaku berdesir enak sekali, tangannya sudah menyelusup ke balik dasterku yang tanpa BH, remasan jarinya sangat ahli, kadang putingku dipelintir sehingga menimbulkan sensasi yang luar biasa. Nafasku makin memburu ketika dia melepas ciumannya. Kutatap wajahnya, aku kecewa, tapi dia tersenyum dibelainya wajahku,

“ Rin kau cantik sekali.. ,” dia memujaku.

“ Aku ingin menyetubuhimu, tapi apakah kamu masih perawan ? ,” aku mengangguk lemah.

Memang aku masih perawan, walaupun aku pernah “ petting ,” dengan kakak iparku sampai kami orgasme tapi sampai saat ini aku belum pernah melakukan persetubuhan. Dengan pacarku kami sebatas ciuman biasa, dia terlalu alim untuk melakukan itu. Sedangkan kebutuhan seksku selama ini terpenuhi dengan masturbasi, dengan khayalan yang indah.

Biasanya dua orang obyek khayalanku yaitu kakak iparku dan yang kedua adalah Om Surya induk semangku, yang sekarang setengah menindih tubuhku. Sebenarnya andaikata dia tidak menanyakan soal keperawanan, pasti aku tak dapat menolak jika ia menyetubuhiku, karena dorongan birahiku kurasakan melebihi birahinya.

Kulihat dengan jelas pengendalian dirinya, dia tidak menggebu, dia memainkan tangannya, bibirnya dan lidahnya dengan tenang, lembut dan sabar. Justru aku lah yang kurasakan meledak-ledak,

“ Bagaimana Rin, kita teruskan? nggak nih ,” tangannya masih mengusap rambutku, aku tak mampu menjawab.

Aku ingin, ingin sekali, tapi aku tak ingin perawanku hilang. Kupejamkan mataku menghindari tatapannya,

“ Om… pakai tangan saja ,” bisikku kecewa.

Tanpa menunggu lagi tangannya sudah melucuti seluruh dasterku, aku tinggal mengenakan celana dalam, dia juga telah telanjang utuh. Seluruh tubuhnya mengkilat karena keringat, batang kejantanan-nya panjang dan besar berdiri tegak. Diangkatnya pantatku dilepaskannya celana dalamku yang telah basah sejak tadi.

Kubiarkan tangannya membuka selangkanganku lebar-lebar. Kulihat vaginaku telah merekah kemerahan bibirnya mengkilat lembab, Clitorisku terasa sudah membesar dan memerah, di dalam lubang kewanitaanku telah banjir oleh lendir yang siap melumasi setiap barang yang akan masuk.

Om Surya membungkuk dan mulai menjilat dinding kiri dan kanan kewanitaanku, terasa nikmat sekali aku menggeliat, lidahnya menggeser makin ke atas ke arah Clitoris, kupegang kepalanya dan aku mulai merintih kenikmatan. Berapa lama dia menggeserkan lidahnya di atas Clitorisku yang makin membengkak.

Karena kenikmatan tanpa terasa aku telah menggoyang pantatku, kadang kuangkat kadang ke kiri dan ke kanan. Tiba-tiba Om Surya melakukan sedotan kecil di Clitoris, kadang disedot kadang dipermainkan dengan ujung lidah. Kenikmatan yang kudapat luar biasa, seluruh kelamin sampai pinggul, gerakanku makin tak terkendali,

“ Oughhh… Sssshhh… Eummmm.. Om enak om, Ririn udah mau keluar nih, Aghhhhh…. ,” ucapku bercampur desahan.

Setelah itu akupun segera mengaangkat tinggi-tinggi pantatku, aku sudah siap untuk berorgasme, tapi pada saat yang tepat dia melepaskan ciumannya dari vagina. Dia menarikku bangun dan menyorongkan kejantanan-nya yang kokoh itu ke mulutku,

“ Gantian ya Rin, aku ingin kamu hisap kejantanku ,” ucapnya.

Tanpa berfikir panjang segera kupegang kejantanan-nya. Saat itu terasa penuh dan keras sekali kejantanan Om surya dalam genggamanku. Om Surya sudah terlentang dan posisiku membungkuk siap untuk mengulum kelaminnya. Aku sering membayangkan dan aku juga beberapa kali menonton dalam film biru. Tetapi baru kali inilah aku melakukannya.

Birahiku sudah sampai puncak. Kutelusuri pangkal kejantanan-nya dengan lidahku dari pangkal sampai ke ujung penisnya yang mengkilat berkali-kali,

“ Sssss… Aghhh… Enak sekali Rin, Oughhh… Terus Rin… !!!! ,” desah Om Surya.

Kemudian kukulum dan kusedot-sedot dan kujilat dengan lidah sedangkan pangkal kejantanan-nya kuelus dengan jariku. Suara desahan Om Surya membuatku tidak tahan menahan birahi. Kusudahi permainan di kelaminnya, tiba-tiba aku sudah setengah jongkok di atas tubuhnya, kejantanan-nya persis di depan liang senggamaku,

“ Om, Ririn masukin dikit ya Om, Ririn udah pengen banget Ml Om, Sssssshhh…. ,” pintaku dengan raut wajah penuh gairah.

Saat itu dia hanya tersenyum, lalu,

“ Iya Rin, Om juga udah kepingin kog, pelan-pelan aja yah, soalnya kamu masih Virgin, dan ingat jangan terlalu dalam masukin kejantanan Om ,” ucapnya.

Saat itu aku hanya mengangguk dan tidak terlalu mendengar lagi kata-katanya. Kemudian aku-pun mulai menggenggam kejantanan-nya, lalu kutempelkan pada bibir kewanitaanku. Aku mengawali dengan kugesek-gesekakan pada Clitoris dan bibir kwanitan bagian bawah, Oughhh… nikmat sekali rasanya.
Aetelah beberapa menit, kemudaian aku-pun mencoba memasukan kepala kejantanan-nya dalam liang senggamaku.

Oughhh… sunggu saat itu rasanya sepeti terbang kelangit ke 7. Beberapa detik aku tidak berani bergerak tanganku masih memegangi kejantanan-nya, ujung kejantanan-nya masih menancap dalam liang senggamaku. Kurasakan kedutan-kedutan kecil dalam bibir bawahku, aku tidak yakin apakah kedutan berasal dariku atau darinya.

Kuangkat sedikit pantatku, dan gesekan itu ujung kejantanan-nya yang sangat besar terasa menggeser bibir dalam dan pangkal Clitoris. Kudorong pinggulku ke bawah makin dalam dan kenikmatan-pun semakin mendalam. Tidak terasa separuh batang kejantanan-nya sudah tertananam dalam kewanitaanku.

Kukocokkan kejantanan-nya naik-turun, tidak ada rasa sakit seperti yang sering aku dengar dari temanku ketika keperawanannya hilang, padahal sudah separuh. Kujepit kejantanan-nya dengan otot dalam, kusedot ke dalam. Kulepas kembali berulang-ulang,

“ Oughhh… Ririn kamu hebat sekali, jepitanmu Vaginamu sungguh nikmat sekali, Aghhhh… ,” udcap Om suya diiringi desahanya.

Kulihta Om Surya saat itu menikmati sekali permainan sexs kami, dia mendesis-desis, seperti ular. Tak lupa payudaraku juga diremas-nya, hal itu membuatku merintih nikma. Om Surya mulai mengocokkan kejantanan-nya dari bawah. Aku mendesah, mendesis, dan tidak kuasa merasakan nikmat yang diberikan Om surya itu.

Karena saat itu aku dan Om surya sudah terhanyut dalam nafsu yang membara, sehingga aku-pun kehilangan control. Aku mendorong pinggulku ke bawah, terus ke bawah sehingga penis Om Surya-pun kini telah masuk sepenuhnya kedalam vaginaku,

“ Oughhhhhhh… Sakit Om.. Sssssshhhhhh… ,” rintihku.

Saat itu Om surya tidak menghiraukan rintihanku, karena kejantan-nya sudah sepenuhnya masuk dalam Vaginaku, Om surya-pun menggenjot Vaginaku dengan penuh nafsu. Memang awalnya terasa sakit, mungkin karena pada awal tadi pemanasan sexs kami sudah maksimal, maka rasa sakit itupun hanya kurasakan sebentar saja.

Malahan sekarang tidak ada rasa sakit walaupun selaput daraku baru saja robek oleh kejantanan Om surya yang perkasa itu. KIni yang ada hanyalah kenikmatan yang luar biasa. Tadinya aku yang memposisikan duduk diatas tubuh Om Surya, kini saking tidak kuat ,enahan birahiku aku-pun merubuhkan badanku di atas badannya.

Masih tetap dengan posisi WOT ( women on top), buah dadaku dan perutku-pun pada perutnya. Saat aku mendekap Erat-erat Om Surya. Om Surya-pun merespon pelukankanku dengan memposisikan tangan kirinya mendekap punggungku, sedangkan tangan kanannya mengusap-usap pantatku dan sesekali mengelus lubang anusku.

Saat itu kami benar-benar terbakar oleh nafsu sexs kami, tidak pernah aku merasakan kenikmatan sexs bersama laki-laki sebelumnya. Sembari mendesah-desah aku terus menggoyangkan pinggulku, kurasakan benda tumpul, kenyal dan besar menyodok-nyodok vaginaku dari bawah.

Tidak terasa kami sudah berhubungan sexs selama 30 menit ( dari pemanasan sampai berhubungan sex). Memang nikmat sekali bersenggama dengan Pria yang sudah matang dan berpengalaman. 5 menit kemudian aku-puj merasakan nampaknya aku akan orgasme, kedutan pada vagina yang tadinya pelan kini-pun semakin kencang saja,

“ Ssssss… Aghhhhhhhh… Oughhhhhh…. ,” desah kami bersama.

Merasa seperti itu aku semakin me ggila, aku menekan vagina lebih dalam agar penisnya masuk maksimal dalam vaginaku. Kini kedutannya dari kelamin kami semakin mengencang saja. Om Surya saat itu juga semakin menggila ddengan mengimbangi permainanku dari bawah, lalu,

“ Crottttttttttttt…. Crotttt… Crottt…. Crottttt… ”

Pada akhirnya Om Surya-pun menyemburkan lahar panasnya dalam liang senggamaku, Wow… sungguh nikmat sekali rasanya dinding rahimku terbasahai oleh sperma Om Surya. Tidak lama kemudian aku juga Orgasme,

“ Oughhhhhhhhhh… Ssssssssssshhh… aku keluar Om … Aghhhhhhhhhhhhh…. ,” ucapku penuh kepuasan.

Akhirnya kami sama-sama mendapatkan kepuasan. Aku menikmati sisa-sisa kenikmatanku, beberapa menit aku berada di atas tubuh Om surya dengan posisi kejantanan-nya masih tertanam memenuhi vaginaku. Aku merasakan vaginaku masih berkedut dan secara perlahan kedutan itu semakin melemah.
Setelah beberapa menit kami menikmati sisa-sisa kenikmatan, kemudian aku dan Om surya segera merapikan diri, dia beranjak keluar dari kamarku dan aku beranjak pergi kekmar mandiku untuk mandi.

Sungguh benar-benar pagi yang indah pada hari itu, meskipun keperawananku hilang Pagi itu namun aku tidak menyesalinya sedikitpun. Sejak kejadian itu jika suasana memungkinkan, aku dan Om surya selalu melakukan hubungan sex, entah itu pada pagi hari, malam hari intinya jika ada kesempatan kami melakukan hubungan sex. Sampai saat ini ketika aku menuliskan cerita ini hubungan skandal sex kami-pun masih terus berlanjut tanpa sepengatahuan istri Om surya dan teman-teman kostku. Selesai.

Bagaimana para Pembaca Serukan para maniak seks, jangan lupa ya!!! Selalu ikuti cerita-cerita dewasa di web www.butuhsex.com.

Cerita Sex Model 2017, Cerita Sex Sedarah 2017, Cerita Sex Jilbab Terbaru, Cerita sex tante girang 2017, Cerita Dewasa Sex Threesome Terbaru, Cerita Dewasa Sex Perawan 2017, Cerita Dewasa Sex Pegawai Salon 2017, Cerita Dewasa Sex Sekretaris Terupdate 2017, Sekretaris, Cerita Sex Mahasiswa terbaru 2017, Cerita Sex Mahasiswi terbaru 2017, Cerita Sex Perselingkuhan 2017, Cerita Sex SMA 2017, Cerita Mesum, Cerita Ngentot, Cerita Skandal Sex, Abg, Gangbang, Spg, Pramugari, Janda, Wanita kesepian, Tante kesepian, foto bugil, foto hot, Anak SMP, Anak Kuliah, Cerita sex terbaru terbaru 2017, cerita hot terbaru 2017 dan banyak lagi Cerita Sex Terbaru 2017 lainya.

japanese av

Kisah Bandar Togel Yang Sangat Dermawan

saudminuman beralkoholu…kematian merupakan rahasia tuhan. tidak satupun dan tidak seorang-pun tahu kapan dia akan mati dan di mana ia blogika dikebumikan. kita semua tak mempunyai pengetahuan mengenai semua itu dan tak diwajibkan untuk mencarinya. kematian merupakan satu diantara hal yang absolut kita alami. dan kita semuanya meyakini kalau ada kehidupan setelah kematian, ada pembalimpiann setelah perbuatan. semua dari kita tentu menginginkan dalam hidup menerima kesenangan serta kebahagiaan. akan tetapi pernahkah kita memikirkan nasib kita setelah kematian…? pernahkah kita mempersiapkan bekal untuk kehidupan setelah kita meninggalkan dunia yang fana ini…?

saudminuman beralkoholu…ada satu cerita menarik mengenai spesialis sedekah. ini merupakan cerita nyata dan tak mengada-ada. di wilayah pasuruan, ada seorang yang bekerja menjadi seorang bandar togel. kesehariannya artinya melayani para pembeli angka-angka jitu untuk menerima yang akan terjadi yang cukup menjanjikalaun. bayangkan saja, seribu rupiah kalau angkanya keluar, mereka akan menerima duit 60-70 ribu. sang bandar togel ini sudah seringkali keluar masuk penjara alimpiannnya artinya tindakannya yang melanggar hukum.
sudah puluhan th dia menjadi profesi mirip ini, hingga tibalah ajal menjemput nyawanya. dan dikala perjalanan menuju ke pemakaman, para rombongan ta’ziyah melewati jalan raya.
dan sudah jadi tata cara kebiimpianan, tiap-tiap pengguna jalan absolut melempar duit recehan ke jalan. biimpiannya, siapapun yang meninggal, baik itu orang biimpian ataupun tokoh masyminuman beralkoholat, duit yang diyang akan terjadikan dari lemparan para pengguna jalan tidak pernah melebihi 400 rb. aneh tapi nyata, kali ini duit yang diyang akan terjadikan mencapai lebih kurang 1, 4 jt. semua orang heran, dan hal semacam ini menjadi pembicaraan orang sekampung. setelah ditelusuri, ternyata sang bandar togel ini merupakan orang yang ahli bersedekah. ia sangat sangat akung pada anak-anak. ia suka membelikan mereka makanan ataupun minuman untuk anak-anak.

arti mimpi primbon

Kisah Pembantu Yang Jadi Kaya Raya Karena Togel

tak ada yang menyangka, kedatangannya malam jumat itu ke rumah bang kasim si juragan togel membawanya kepada kebahagiaan. empat digit nomor yang dipasangnya malam itu tembus, melahirkan dua puluh juta rupiah.

warga kampung baru geger. selama setengah tahun ini, si udin terkenal sebagai ‘player’ togel yang dungu. hampir di setiap pengumuman nomor togel yang tembus, ia mencak-mencak, menghentak-hentakkan kaki kesana-kemari.. pernah pula ia berteriak-teriak tak karuan, hingga winis segala. tak jauh beda dengan orang gila di kaki bukit sana, hanya sebab empat digit nomor yang ditebaknya selalu salah. tak pernah sekalipun ada kesepertian dengan nomor yang tembus. satu digit pun tidak.

tapi, malam itu lain. empat nomor yang dituliskannya di kertas togel ternyata
sama dengan empat nomor yang dibtak terencanaan bang kasim. awalnya ia ragu, sebab yah… kewinan bagi seorang pecundang yang selalu lose itu kadangkala sangat sulit dipercaya, dan sulit diterima akal. ibarat burung perkutut yang setelah bertahun-tahun akhirnya dilepas dari kandangnya. jadi gagu. antara tak percaya, takjub dan takut. sebab itu, ia hingga memastikan kebenaran pendengarannya berkali-kali.

download (3)

“benar bang, tiga-satu-kosong-sembilan?”

“iya, din. kan tadi juga sudah kubilang.” bang kasim tersenyum sumringah. ada sedikit asa di ubun-ubunnya. biasanya pelanggannya yang baru pertama kali win togel akan memberinya bagian. dan hal itu yang membuatnya betah menjalankan urusan ekonomi togel.

“periksa lagi lah, bang. tiga-satu-kosong-sembilan.”
bang kasim hingga merasa bosan. bila bukan sebab berharap akan mendapat bagian, sudah dari tadi ia menjotos kepala si udin. “iya, tiga-satu-kosong-sembilan.” saat bang kasim menyerahkan amplop tebal berisi dua puluh juta, barulah si udin percaya. ia win togel! dan setelah menyelipkan selembar lima pulur ribuan ke kantong bang kasim, ia berlutut di tanah, menghadap langit lalu berteriak, “aku sudah kaya! sekarang aku orang kaya!”

‘player’ togel lain yang tidak beruntung malam itu hanya mampu memandang iri. pengumuman pewin togel yang hanya sebulan sekali dan sudah mereka tunggu-tunggu itu ternyata berakhir sia-sia. pewinnya bukan mereka. asa untuk kaya mendadak pupus sudah, berganti penyesalan di relung dada. kenapa mereka mau membduit-bduit tujuh puluh lima ribu rupiah hanya untuk membeli kertas togel? kenapa tidak dibelikan kebuyang kuasa pokok saja?

padahal sebagian besar warga kampung baru memilih bertani untuk mencari penghidupan. beberapa diantaranya malah nekat menjadi buruh pabrik karet, dengan gaji dua puluh delapan ribu seminggu. itupun sudah kerja simpanses dari subuh hingga magrib.

“brengsek si udin! baru lima bulan ikut pribadi tembus. aku sudah setahun lebih ikut belum tembus-tembus!” pak suprana mendengus kesal, sambil melempar gulungan kertas berisi nomor yang salah di genggamannya ke tanah..

“lah, pak sup ini gimana? orang itu sudah rejeki dia, mana boleh disalah-salahkan?” mbok nah yang berjualan gado-gado di samping bandar togel bang kasim mengomentari. “aku ini heran lho, kok pak sup mau-maunya beli togel tujuh puluh lima ribu? bduit-bduit duit saja.”

pak suprana mendesah, “yah, namanya juga cari peruntungan, mbok. bila win kan mampu kaya mendadak. tak perlu lagi kerja simpanses. tak perlu lagi aku mencangkuli sawah orang untuk mencari makan.”

“mana buktinya? katanya sudah setahun lebih ikutan. nyatanya belum dapat-dapat juga kan? itu kan sama saja bduit-bduit duit?”

pak manto yang kebetulan juga gagal dapat togel ikut duduk di warung mbok nah, dan angkat bunyi, “itu namanya modal, mbok. nanti bila win, kan modalnya kembali lagi. berpuluh-puluh kali lipat, malah.”

“bila lose?” “dalam permainan itu kan biasa ada lose win.” “bila lose melulu gimana dong?” “yang penting jangan menyerah. siapa yang tahu bila dicoba lagi bakal win?” “kenapa tidak berhenti saja, pak? lebih baik duitnya dipakai untuk yang lebih penting,” “tanggung mbok, sudah terlanjur mengeluarkan modal. bila berhenti sekarang tentu rugi besar. nanti sajalah, bila sudah win, baru berhenti.” “iya bila win. bila hingga mati nggak win-win?” tanya mbok nah sengit. “ah, si mbok ini mampunya mengoceh saja. sudah, ambilkan aku kopi pahit. ngutang dulu, besok dibayar.”

mbok nah melangkah ke dapur sambil menggerutu, “huu, lagaknya mau bayar besok. utang yang kemarin-kemarin juga belum dibayar,”
malam itu, si udin susah tidur. amplop coklat berisi duit sembilan belas juta sembilan ratus lima puluh ribu rupiah yang beryang akan terjadi diwinkannya tak mampu lepas dari dekapannya. seolah-olah amplop itu akan hilang, bila hingga dekapannya terlepas. hmm, mau kubelikan apa duit ini? pikirnya. apa kubelikan rumah baru saja, untuk calon istriku nanti? ah, akung. nanti tak ada sisa lagi buat beli yang lain. apa kubelikan kulkas saja, biar mampu minum es kelapa tiap hari? ah, nanti aku tak sanggup bayar listriknya. apa kubelikan kendaraan beroda empat saja, biar mampu pergi kemana-mana? ah, aku belum mampu bawa kendaraan beroda empat. bawa sepeda ontel saja masih acapkali jatuh. jadi, harus aku belikan apa duit ini? malam semakin larut. si udin masih juga memikirkan akan dibelikan apa duitnya itu. aku harus mempergunakannya untuk membeli barang yang belum pernah kudapatkan. aku harus mempergunakannya untuk mencicipi hal yang belum pernah kurasakan. pikirannya berkecamuk.

hm, apa kubelikan emas saja? nanti ditumpuk dirumah. bila harganya di pasaran tinggi, aku jual lagi. mampu lebih banyak duitku.
hm, apa kubayarkan pada bandar germo saja? biar nanti aku mampu bersenang-senang seharian dengan pelacur? tapi, ah. lebih baik jangan. aku takut dosa.

si udin makin susah tidur. seumur hidup mungkin inilah kali pertama ia memikirkan suatu hal yang rumit. biasanya pikirannya tak jauh-jauh dari makan dan tidur. seperti kucing.

udin menggaruk kepalanya yang tidak gatal. apa aku belikan beberapa sepeda motor saja? nanti mampu kusewakan pada bujang-bujang pengangguran agar dibawa mengojek. siapa tahu di sana peruntunganku, dapat setoran banyak setiap hari, padahal bukan aku yang kerja.

atau apa kubelikan gerobak-gerobak saja? nanti mampu kusewakan pada bujang-bujang pengangguran agar dibawa menjajakan mie atau bubur ayam keliling kampung. siapa tahu di sana peruntunganku, dapat setoran banyak setiap hari, padahal bukan aku yanng kerja.

mendadak ia tersenyum sendiri. bila pikirannya terwujud, tentu ia akan berjasa bagi negara. sebab bantuannya, jumlah pengangguran yang makin menyemut di negara ini mampu berkurang jumlahnya. jangan-jangan ia akan disalami presinspirasin, sebab berjasa meningkatkan perekonomian dengan membuka lapangan kerja untuk para pengangguran.

wah bila benar demikian, tentu ia akan sangat bangga. jangan-jangan presinspirasin akan memberinya hadiah sebagai ungkapan terima kasih? barangkali ia akan diberi sebuah kendaraan beroda empat mewah? atau sebuah rumah lengkap dengan kolam renangnya? gawat, jangan-jangan ia akan diberi jabatan sebagai anggota dpr! bagaimana ini? aku kan tak mampu baca tulis? mendadak udin panik.

“srakk… srakk…”

terdengar bunyi dedaunan kering terinjak. si udin kaget bukan kepalang. tubuhnya menguapkan keringat dingin. bunyi apa barusan?

“srakk… srakk…”

“tap… tap…”

udin mempertajam pendengarannya. diantara bunyi daun kering terinjak, samar-samar ia mendengar derap sendal. bunyi apa itu? bila hantu tidak mungkin. mana ada hantu punya kaki? hingga pakai sendal segala?

jangan-jangan maling! pikirnya. tapi seumur hidup, belum pernah ada orang yang mau maling dirumahnya. siapa yang mau maling di gubuk reot yang hampir tak berperabotan? melihat dari jauh saja maling bakal kehilangan selera.

udin tersentak. benar juga, sekarang ia punya sembilan belas juta sembilan ratus lima puluh ribu! jangan-jangan maling itu tahu bahwa malam ini ia win togel. jangan-jangan maling itu mengincar duitnya!

terdengar langkah-langkah kaki mendekat. jangan-jangan maling itu membawa senjata! pikir udin panik. segera ia beranjak ke dapur, mencari apa saja yang mampu dijsaudara termudaan senjata. satu-satunya yang mampu digunakan hanya pisau kecil yang biasa dipakainya bekerja, untuk membelah jengkol atau pinang di rumah bu rurum tetangganya. mana mungkin maling itu mampu lumpuh dengan pisau ini? tapi ah, tak ada salahnya dicoba. paling tidak lumayan untuk melindungi duitku. pikirnya lagi.

sambil berjingkat ia mendekati pintu. sementara langkah-langkah kaki mulai tak kedengaran lagi. udin menggenggam gagang pintu reotnya. saat terdengar bunyi batuk, dengan cepat ia membuka pintunya dan mengacungkan pisau dapurnya ke depan dengan tangan kanannya. tangan kirinya mendekap amplop coklat.

seorang lelaki berbaju hitam dan berlilit sarung berdiri di depannya sambil menghembuskan asap rokok. wajahnya tertutup topeng batman, membuat udin tak mampu menebak siapa lelaki itu. tapi ia yakin orang itu merupakan orang yang ikut togel di daerah bang kasim, tapi tidak win. makanya dia mengincar duit togelnya.

“siapa kau?” tanya udin dengan bunyi yang dilantangkan. siapa tahu lelaki itu gentar mendengarnya.

“serahkan amplop itu!” lelaki bertopeng itu memerintah dengan bunyi dibesar-besarkan.

“langkahi dulu mayatku,” teriak udin sambil menodongkan pisau pembelah jengkolnya, dan bersiap untuk melangkah.

tiba-tiba ia ambruk ke depan, lalu terdengar bunyi tawa dari belakangnya. rupanya ada yang mengikat kakinya dari belakang.

“kurang ajar! siapa kalian semua, hah!?”

lelaki bertopeng tadi menendang kepala udin, lalu merebut amplop coklat dalam dekapannya. “bila kau serahkan dari tadi kan enak. tak perlu ada kesimpansesan.”

udin menjerit, “kurang ajar! kembalikan duitku!”

dua orang di belakangnya tertawa terbahak-bahak, meledek. seakan-akan udin merupakan anak kambing yang terperosok ke dalam comberan. udin berperjduitan menoleh ke belakang, mungkin saja ia kenal wajah mereka. tapi tak mampu, kepalanya terasa ngilu setelah ditendang lelaki bertopeng di hadapannya. “bang, dia minta bagian tuh,” kata salah seorang diantara mereka.

lelaki bertopeng menciumkan amplop coklat itu ke hidup udin yang mengalirkan darah. “nah, kau dapat wanginya saja.” katanya, lalu melangkah pergi.

dua orang di belakang udin kembali tertawa-tawa.

“jahanam! kembalikan duitku!” teriak udin. air matanya mulai mengalir. ia tak rela duit yang setelah sekian lama akhirnya ia dapatkan pergi begitu saja. udin mencoba berdiri. aku harus mengambil lagi duitku, pikirnya. akhirnya ia mampu berdiri, dan mencoba melangkah walaupun sempoyongan. “setan alas! kembalikan duitku!” teriaknya lagi.

seseorang di belakangnya memegangi kedua tangannya. kemudian seorang lagi muncul di hadapannya dan memukul wajahnya berkali-kali. terakhir ia menendang perut udin, dan mendorongnya hingga tergolek di tanah.

“nih, aku langkahi mayatmu,” kata salah seorang di antara mereka, kemudian ia melangkahi kepala udin.

lantas keduanya tertawa, dan menyusul lelaki bertopeng tadi pergi menjauh.

udin winis. hilang sudah duitnya sembilan belas juta sembilan ratus lima puluh ribu rupiah. ditambah lagi, sekarang wajahnya lebam, hidungnya berdarah, lututnya memar, dan perutnya terasa akit sekali. aku tak boleh menyerah. aku harus mengejar mereka, dan merebut kembali duitku! aku harus merebut kembali duitku! batinnya.

dengan susah payah udin mencoba berdiri, dan melangkah. perlahan-lahan ia mulai mampu berlari, walau sangat lamban dan sempoyongan. pandangannya semakin kabur, seiring dengan semakin membengkaknya kelopak matanya. udin mempercepat langkahnya. “dimana kalian? brengsek, sini bila berani!” teriaknya dengan air mata bercucuran. “aaaaaaaaa…..” udin menjerit histeris di langkah terakhirnya. ia melangkahkan kaki kanannya ke depan, dimana tak ada pijakan selain awang-awang. ia jatuh, masuk ke jurang.

“din. bila mau tidur jangan di sini,” tiba-tiba udin tersentak, dibangunkan mbok nah.

“app… aku dimana?” tanya udin dengan bunyi lemah.

“di warung aku. katanya tadi kau menunggu pengumuman nomor yang tembus,” ujar mbok nah.

udin menarik napas dalam-dalam, lega. ternyata barusan ia hanya bermimpi. mimpi buruk. syukurlah, ternyata aku tidak dipukuli. syukurlah, ternyata aku belum mati. bisiknya pelan.

bang kasim mucul dari pintu rumahnya. sebentar ia mengacungkan amplop coklat berisi duit dua puluh juta dengan tangan kanannya. “saudara-saudara sekalian. sekarang aku akan mengumumkan nomor yang keluar malam ini.” katanya dengan bunyi lantang. semua orang menahan nafas, tegang. dalam masing-masing kepala mereka terbayang mereka membawa pulang amplop seharga dua puluh juta. beberapa diantaranya malah sibuk komat-kamit ekspresinya, berdoa semoga nomor dalam genggamannyalah yang dibtak terencanaan bang kasim.

“dasar orang zaman sekarang, pemalas tidak ketulungan. mencari rezeki kok, dengan jalan yang tidak benar begini. judi itu kan dosa. nanti kena azab baru rasa,” mbok nah tak tahan berkomentar, meliat gelagat ‘player’ togel di depan warungnya.

pak suprana hanya menggeleng-gelengkan kepala mendengarnya, sambil menggenggam erat kertas bernomor ditangan kanannya.

“dan nomor yang keluar malam ini merupakan tiga-satu-kosong-sembilan!” seru bang kasim. disambut keluhan dan desahan-desahan kecewa dari gerombolan di depannya. udin membisu saja. diliriknya kertas bernomor di genggamannya.

“nomor siapa itu, bang?” pak manto bertanya.

“oh, itu si udin.” jawab bang kasim dengan senyum sumringah. ada sedikit asa di ubun-ubunnya. biasanya pelanggannya yang baru pertama kali win togel akan memberinya bagian.

udin berlutut di tanah, menghadap langit lalu berteriak, “aku tidak mau kaya! aku tidak mauuu!!!” jeritnya sambil winis tersedu-sedu, lalu semaput tak sadarkan diri. kerumunan orang di sana menatap udin yang pingsan dengan tatapan heran. baru pertama kali terjadi di kampung itu, ada orang win togel hingga pingsan segala. ada juga yang bersimpati. kasihan juga, ada orang miskin yang jadi sinting gara-gara mendadak kaya.

arti mimpi gunung meletus